Perjalananku Menggapai Sholat Lima Waktu

Fenomena yang terjadi di kalangan umat Muslim saat ini adalah begitu remehnya mereka meninggalkan sholat wajib. Padahal mereka mengetahui bahwa sholat wajib hukumnya wajib. Artinya wajib dikerjakan dan haram ditinggalkan. Dikerjakan dapat pahala, ditinggalkan berdosa.

 

Hal seperti ini juga yang menimpa saya dulu. Ketika usia menuju remaja, alias saat masih SMP, saya juga suka meninggalkan sholat. Gak mau sholat, kecuali ada adzan di musholla deket rumah, itupun kalo lagi pengen sholat. Kalo gak lagi pengen sholat ya gak sholat sama sekali, mending nonton film di rumah, atau main PC. Apalagi orang tua saya gak pernah maksa saya sholat, jangankan maksa, nyuruh aja jarang. Jujur saja, di keluarga saya yang rajin sholat lima waktu ya cuma Mbah saya, alias Nenek. Sekarang Alhamdulillah, beliau masih sehat wal ‘afiat dan posisi berada di Cirebon, Jawa Barat. Beliau juga gak pernah ngajak-ngajak orang rumah, termasuk saya untuk sholat. Kalo bukan karena Allah Yang Maha Pemurah ngasih saya petunjuk untuk sholat, siapa yang mau maksa saya sholat?

 

Dulu, saya berpikir, buat apa sholat? Toh saya masih empat belas tahun, gak sholat juga gak dosa. Kan orang yang wajib sholat itu yang sudah akil baligh, standarnya umur lima belas atau tujuh belas tahun, atau yang udah mimpi basah. Sedangkan saya baru mimpi basah ketika kelas 1 SMA, umur lima belas tahun. Jadi gak apa donk saya gak sholat. Lagipula orang tua saya gak pernah ngajarin saya buat harus sholat.

 

Namun, hidayah itu turun berangsur-angsur. Saya mulai berpikir sendiri, kalau hari ini aja saya gak sholat, terus nanti kalo udah dewasa apa saya mau sholat? Ntar kalo saya udah dewasa gak mau sholat kayak gini juga, gimana? Jaminannya apa? Terus, orang tua saya gak pernah nyuruh saya sholat, kalo mereka masuk neraka gara-gara saya, apa yang bisa saya lakukan? Saya pada saat itu sudah mulai yakin bahwa saya harus sholat. Pengen sholat di rumah, tapi malu. Mau sholat di Musholla, tapi kalo siang sepi gak ada yang adzan. Padahal jarak rumah dan Musholla hanya beberapa langkah naik tangga. Hati ini dipenuhi keraguan, kebimbangan, dan keGALAUan. Mau sholat di rumah aja ah. Tapi malu nanti diliat orang rumah. Pasti mereka nanti berpikir, “Kok tumben anak ini sholat, biasanya gak?” Akhirnya belum kuputuskan untuk sholat di rumah. Tapi pada saat itu saya mulai rajin sholat maghrib dan Isya di musholla.

 

Puncaknya pada kelas 1 SMA. Aku mulai memberanikan diri untuk sholat lima waktu di rumah apapun yang terjadi, apalagi aku mengingat ceramah Pak Ustadz waktu acara Isra’ Mi’raj di sekolah, hukuman apa yang terjadi di kubur bagi orang yang gak sholat. Saya jadi membayangkan kalo itu terjadi pada saya nanti kalo saya mati.

 

Akupun sudah  mulai terbiasa untuk sholat lima waktu, walaupun sholat subuh terlambat hingga jam enam pagi. Alhamdulillah ya, sekarang saya sudah bisa sholat lima waktu di Masjid tepat waktu karena berhubung tempat kos yang dekat dengan masjid.

 

Dan saya yakin, dengan sholat lima waktu yang saya kerjakan selama ini yang membuat saya berperilaku baik dan Allah melindungi saya dari  perbuatan-perbuatan jahat diri saya sendiri.

 

Semoga kisah saya yang singkat ini bisa memotivasi umat Muslim yang lain yang sholatnya masih bolong-bolong. Semoga Allah memberikan hidayah dan taufik-Nya kepada kita semua.

 

 

 

Maka datanglah sesudah mereka, pengganti (yang jelek) yang menyia-nyiakan salat dan memperturutkan hawa nafsunya, maka mereka kelak akan menemui kesesatan. [QS. Maryam 19:59]

 

Yang pertama-tama dipertanyakan (diperhitungkan) terhadap seorang hamba pada hari kiamat dari amal perbuatannya adalah tentang shalatnya. Apabila shalatnya baik maka dia beruntung dan sukses dan apabila shalatnya buruk maka dia kecewa dan merugi. (HR. An-Nasaa’i dan Tirmidzi)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: